.

  • Increase font size
  • Default font size
  • Decrease font size

    E-mail

      Babad Padjadjaran Menjadi

      Memory of the World ?

       

      Setelah Negara Kertagama, La Galigo, dan Babad Diponegoro resmi terdaftar di Memory  of the World (MOW), rasanya sudah  saatnya Babad Padjadjaran menyusul  menjadi nominasi berikutnya.  Bukan karena tuturut munding (ikut-ikutan) akan tetapi warisan budaya literatur asal Jawa Barat ini  adalah kekayaan khazanah budaya nasional yang sangat pantas untuk diketahui  warga dunia.

      MOW adalah salah satu program dari UNESCO yang didirikan pada tahun 1992. Program ini  bertujuan untuk melakukan preservasi warisan literasi dunia yang rusak akibat perang atau pergolakan sosial dan melindungi naskah dari pencurian atau penjarahan. Filosofi dari program ini adalah dokumen (warisan literasi) dunia merupakan milik semua dan harus dapat diakses oleh semua.  MOW  membantu akses universal  ke documentary heritage dan juga turut meningkatkan kesadaran dunia tentang keberadaan dan signifikansi documentary heritage.

      Ada beberapa hal yang melatari kepantasan Babad Padjadjaran menjadi MOW  tersebut. Pertama, secara substantif Babad Padjadjaran bercerita tentang Kerajaan Padjadjaran yang merupakan kerajaan terbesar di Tatar Sunda. Kedua, Babad Padjadjaran memiliki naskah yang lengkap sehingga secara administratif akan memudahkan pendaftarannya  menjadi MOW. Ketiga,  ini adalah salah satu langkah strategis untuk ngamumule (revivalisasi dan revitalisasi) nilai-nilai luhur  atau kearifan  budaya  Ki Sunda.

      Upaya ngamumule sudah lama dilakukan oleh para inohong (tokoh) dengan berbagai pendekatan di antaranya: pertama, pendekatan institusional  misalnya dengan didirikannya Puseur Budaya Sunda dan  Pusat Studi Sunda. Kedua, pendekatan konsitutusional yaitu dengan peraturan daerah atau peraturan kepala daerah tentang berpakaian adat Sunda di hari-hari tertentu atau acara-acara tertentu serta Bahasa Sunda dimasukkan kedalam kurikulum sekolah. Ketiga, pendekatan kultural yang dilakukan dengan cara mengadakan berbagai macam kegiatan misalnya, pasang giri, lomba membaca pupuh, dan lain-lain.

      Gerakatan ngamumule melalui MOW adalah juga  bisa menjadikan upaya untuk menghadang budaya bangsa deungeun (Barat dan Utara) yang telah lama meminggirkan bahkan mengubur  sebagian budaya adiluhung Sunda sehingga jati diri bangsa juga ikut hancur (jati kasulih ku junti). Diam-diam banyak masyarakat yang merindukan untuk berjumpa kembali  dengan kearifan lokal  Ki Sunda. Sebagai contoh, anjuran dari pemerintah daerah untuk mengenakan  pakaian khas Sunda (teruma totopong/iket dan pangsi)  disambut antusias oleh masyarakat.


      Padjadjaran Center

      Tentu saja upaya ngamumule tidak hanya cukup dengan mendaftarkan  menjadi MOW saja.  UNESCO hanya memfasilitasi  pelestarian saja sedangkan  supaya babad ini memiliki nilai tambah, itu sangat tergantung kepada kita semua. Untuk itulah maka  langkah berikutnya adalah  bagaimana babad ini bisa dioptimalisasi atau dikapitalisasi sehingga manfaatnya bisa dirasakan oleh semua orang.  Dalam hal ini penulis megusulkan didirikannya Padjadjaran Center (Puseur Padjadjaran).

      Padjadjaran Center dibuat untuk tujuan merekonstruksi  Kerajaan Padjadjaran terutama dalam perspektif literasi. Tentu saja alangkah akan lebih baik apabila bisa direkonstruksi  secara arsitektural dalam bentuk maket atau diorama misalnya.

      Ada  beberapa keuntungan apabila pendirian Padjadjaran Center ini bisa terlaksana, di antaranya: Pertama, Padjadjaran Center akan menjadi landmark baru Jawa Barat  sehingga Jawa Barat akan semakin dikenal di tingkat nasional, regional, dan bahkan di mata dunia. Kedua, Jawa Barat menjadi destinasi wisata literasi internasional, bukan hanya terkenal dengan keindahan alam dan kulinernya tetapi juga  memiliki adikarya berupa documentary heritage.  Para wisatawan dapat mengenal kearifan lokal Jawa Barat dari segi sosial, ekonomi, politik, dan kebudayaan. Ketiga, menjadi inspirasi budaya dan ekonomi kreatif sehinga akan menciptakan  lapangan kerja baru terutama dalam sektor industri kreatif,  jasa, dan hiburan. Misalnya,  apabila Padjadjaran Center ini sudah menjadi destinasi wisata literasi maka semua yang bersangkutan dengan budaya Sunda  dapat dikapitalisasi, mulai dari pembuatan merchandise, kuliner, fashion, kursus  bahasa Sunda singkat untuk turis mancanegara, dan lain-lain sampai pementasan seni (termasuk drama dan film)  kolosal yang bertemakan Kerajaan Padjadjaran. Keempat,  Jawa Barat, dalam hal ini Badan Perpustakaan dan Kearsipan Daerah (BAPUSIPDA)  akan  menjadi model  untuk Indonesia bahkan untuk dunia bagaimana cara melakukan optimalisasi dan kapitalisasi literasi warisan budaya. Kelima, secara tidak langsung  masyarakat disadarkan tentang pentingnya membaca dan arsip dalam kehidupan.

      Tentu saja perlu dukungan dan urun rembuk dari banyak pihak untuk mewujudkan cita-cita di atas. Dukungan moral dari para inohong, dukungan konseptual dari para akademisi, dan dukungan finansial dari para pengusaha sukses dan pemerintah daerah. Juga yang paling penting adalah adanya political will dari Gubernur Provinsi Jawa Barat.

      Secara teknis perlu beberapa langkah untuk memajukan Babad Padjadjaran menjadi MOW, namun sebelum langkah adminsitratif  ditempuh yang sangat penting adalah diadakannya musyawarah dari para pemangku kepentingan (inohong, akademisi, pengusaha, dan pemerintah) untuk menguji kelayakan babad (Suherman)


      Comments
      Only registered users can write comments!

      3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."

      Last Updated on Tuesday, 31 January 2017 13:32  

      Items details

      • Hits: 21372 clicks
      • Average hits: 929.2 clicks / month
      • Number of words: 5010
      • Number of characters: 46526
      • Created one month and 1 ago at Monday, 30 January 2017 by Administrator
      • Modified one month and 1 ago at Tuesday, 31 January 2017 by Administrator

      Tecox component by www.teglo.info






      Selamat Datang Sahabat ^_^
      Dapatkan Segera Buku PUSTAKAWAN 1/2 GILA

      Kemiskinan

      Literasi Sains & Teknologi

      Artikel Pilihan


      Artikel Utama

      Statistik Anggota

      • Total Anggota 10,790
      • Sedang Online 135
      • Anggota Terakhir Kurnia Dhimas Putra Adhi

      Statistik Pengunjung

      mod_vvisit_counterTotal9093757
      DSCF8803.jpg

      Kalender & Agenda

      December 2018
      S M T W T F S
      25 26 27 28 29 30 1
      2 3 4 5 6 7 8
      9 10 11 12 13 14 15
      16 17 18 19 20 21 22
      23 24 25 26 27 28 29
      30 31 1 2 3 4 5

      Contoh Proposal

      Contoh Proposal

      Google+ Facebook Twitter mail SC